Thursday, January 30, 2014

Contoh Cerpen Fantasi ~ Ruang Dimensi Alpha

Ruang Dimensi Alpha
Karya : Ratna Juwita

“Kau harus membawanya kembali! Ia akan mati jika di sini!” Erza berteriak kalang kabut. “Kacau! Kacau!” ia kembali melampiaskan kekesalannya. Mengotak-atik sistem dimensinya.
            Aku gugup. Bingung. Tak tau apa yang harus kuperbuat, sedangkan manusia bercawat dengan wajah setengah kera itu memandang berkeliling dengan mata merengek. Ia seakan segan pada seluruh monitor yang mengacu kepadanya.
***
            “Huuh..,” aku menghembuskan nafas tertahan. Kupegang erat tangan kasar dan besar si manusia purba tanpa mampu menatapnya. Besar badannya melebihi kami, tapi ia tidak ganas karena ia berada pada masa food producing. Seharusnya aku hanya meneliti diam-diam, tapi manusia purba ini menemukanku dan tanpa kusadari mengikutiku tanpa kuketahui. Insting ‘menghilangkan hawa keberadaan’ yang memang mengalir dalam darahnya membuat semuanya menjadi rumit.
            Tidak hanya akan mati jika ia tidak dikembalikan sebelum waktu berlalu 12 jam sesudahnya, tapi ini juga merupakan sebuah pelanggaran UU Penelitian abad 23. Para peneliti dilarang keras melakukan apapun pada masa lalu yang dapat mengubah masa depan, sehingga mengancam hilangnya 90 juta penduduk Tata Surya Galaksi Andromeda.
            “Ugh..ugh uh.. ugh uh.” Manusia purba itu kebingungan dengan lalu lalang di laboratorium kami. Ia berulangkali mencoba melepaskan diri dari jangkauanku.
            “Tidak! Kau tidak boleh kemanapun! Ini semua karena kau mengikutiku!” aku membentaknya, membuatnya beringsut ke bawah kursi hologram dengan wajah ketakutan. Aku meremas rambutku risau.
***
            Erza berlari dengan panik ke arahku. Menubruk dan mengguncangkanku, “Kejadian ini tercium! Polisi GA akan kemari dalam waktu 4 jam!” Erza menghentakkan tubuhku ke meja lab. Keringatku mengucur deras mendengarnya, kegalauan menyelimutiku segera. “Bawa dia kembali!” ia menuding ke arah manusia purba yang dikurung disudut ruangan. Aku meliriknya.
            “Aku tau harus bawa dia kembali! Kita juga masih mengusahakannya! Kau sendiri tau, mesin dimensi hanya bisa digunakan sekali dalam kurun waktu 1 tahun!” aku ikut mengimbangi Erza berteriak, membuat beberapa pekerja lab. melirikku sekilas. Mereka sibuk dengan rencana pengoperasian mesin dimensi lagi dalam waktu singkat. Walaupun sulit jika tidak merusak sistem mikronya.
            Erza menghempaskan tubuhnya pada meja kontrol lab. dengan kesal, ”Habis sudah! Kita akan dipenjara.. selamanya!” ia beringsut duduk dan memegangi kepalanya dengan lunglai. “Padahal..,” ia tercekat, “Jika penelitian ini berhasil aku akan bisa membayar mahal atas kematian papa karena penelitian ini!” sebutir air bening keluar dari mata lentiknya. Aku mengalihkan pandangan.
            Pikiranku berkecamuk. Sepertinya, semua kejadian ini adalah salahku. Aku berpikir keras mencari solusi, apa yang bisa kubayar atas kecerobohanku ini?
***
            Aku mengotak-atik komputer Luminaku dengan cepat. Polisi GA telah sampai di planet ini dan aku memutuskan untuk menyelesaikannya sendiri.
            “Sistem Shift, oke!” salah seorang pekerja lab. nomer 23 melaporkan dari earphone. Aku mengangguk. Sementara Erza menunggu kedatangan polisi itu, aku akan menyelesaikan semuanya menggunakan Dimensi Alpha dengan resiko mega. Waktunya singkat, kemungkinan aku takkan bisa kembali ke masa ini. Meskipun begitu, hal ini takkan merubah masa lalu karena begitu aku sampai di sana, mungkin tubuhku akan lenyap dilahap masa.
            Aku tidak bisa jika harus membunuhnya. Setiap mahkluk berhak untuk hidup, apalagi jika itu seorang manusia sekalipun manusia purba. Aku yang membawanya, jadi aku yang harus mengembalikannya. Orang tuaku tak pernah mengajarkanku untuk melarikan diri sesulit apapun masalah yang kuhadapi, selalu ada solusi sekalipun harus menuai pengorbanan diri.
            Ku klik tombol ‘run’ pada layar monitor Lumina di depanku dan diikuti sistem ‘patch’ yang dijalankan serentak oleh 27 pekerja lab. Cara lama bukan? Tapi ‘cara lama’ inilah jalan keluar satu-satunya sekalipun itu berarti mengubah sistem mikro Dimensi Beta ke Dimensi Alpha agar bisa digunakan sekali lagi dengan resiko tinggi.
            Terlintas di benakku kala Erza untuk pertama kali menangis di depanku, dia yang kutahu adalah wanita paling tegar yang pernah kutemui, hanya yang tak kutahu ternyata dia selemah itu jika mengingat tentang papanya. Aku termenung. Jariku berhenti di atas tuts Key2D, melirik manusia purba yang tak mengerti apa-apa, ini dunia yang asing baginya.
            “Zi, kau yakin?” Anches bertanya dari balik meja pekerja lab. nomer 2. Aku tersenyum getir. Tidak ada waktu untuk memutar keputusan yang telah kutetapkan, tidak ada waktu untuk kembali memikirkannya berulang kali. Kutekan tuts ‘enter’ pada monitor Lumina pusat dan mesin Dimensi Alpha mulai bereaksi.
            Gelombang biru mirip Aurora memenuhi ruangan. Manusia purba itu melompat-lompat dan beringsut ke belakang, instingnya menyatakan tanda bahaya pada apa yang terjadi di sini. Aku berjalan mendekatinya, kupakai kaca mata hologram untuk menyingkap cahaya berkilau dari gelombang Dimensi Alpha. Kutekan tombol pada pagar Asteroid dari cincin Saturnus, salah satu planet dari Tata Surya Galaksi Bimasakti yang telah hancur dulu. Kini ternyata diketahui bahwa Asteroid lebih kuat dibandingkan baja dari Bumi.
            Pagar Asteroid terbuka lebar, memberikan ruang cukup untuk manusia purba itu lewat. Tiba-tiba alarm berbunyi. Nyaring. Membuat manusia purba itu semakin tak mau melewati pagar Asteroid ini. Aku memandang berkeliling dengan panik.
            “Ozi! Ada kerusakan!” bunyi alarm itu menggema di ruang lab. ini. Tak hanya aku, seluruh pekerja terlihat panik dan mencoba mengatasi ini. Mereka segera mengotak-atik sistem mikro Dimensi Alpha. Aku mencoba menarik manusia purba dengan gugup, sekuat tenaga agar dia menuruti perintahku. Ia melompat ketakutan, lepas dari genggamanku, meloncat ke atas monitor Luminaku. Menghancurkannya dengan kaki dan berat tubuhnya.
            “Hentikan! Kau bodoh!” teriakku marah, menariknya turun dari monitor Luminaku sebelum seluruh sistemnya benar-benar hancur. Cahaya gelombang Dimensi Alpha mendadak berubah warna menjadi merah, kekacauan itu membuat para pekerja semakin panik.
            “Gelombang berubah! Arah dimensinya tidak dapat dijamah! Berputar tak tentu arah!” Anches berteriak dari mejanya. Mata dan jarinya tak lepas dari barisan kode yang menuntut untuk berhenti dengan sinyal merah. Jarinya menari lincah di atas Key2D.
            BRAK!
            Aku menoleh kaget ke arah pintu lab. yang terbuka lebar. Seseorang berdiri dengan wajah pucat pasi menatap semua kekacauan ini. Erza.
            “Ada apa ini?” ia bertanya kalut memandang ke segala penjuru ruangan, tak ada seorangpun dari pekerja yang menjawab pertanyaannya, mereka berkutat pada layar monitor di depannya. Tak lama kemudian, pandangan Erza bertumpu padaku, ia menatapku dengan mata terbelalak dan mulut menganga. “Ozi! Apa yang mau kau lakukan?!” pandangannya beralih pada manusia purba yang kuraih dari atas monitor Luminaku. Ia mengerutkan kening, masih dengan mulut terbuka.
            “Aku tak bisa meng-handle lebih dari ini!” pekerja nomer 27 segera berteriak dengan peluh berjatuhan dari dahinya, tak ubahnya para pekerja lain. “Cepat!” imbuhnya.
            “Tapi ruang Dimensi Alpha tidak terprediksi arahnya! Angka masanya berputar sangat cepat!” pekerja nomer 5 menyahut dari bawah. Mereka saling mengontrol dan menginformasikan bagian mereka masing-masing.
            Aku berlari, menarik manusia purba itu mendekat ke arah gelombang Dimensi Alpha sebelum tertutup.
            “Tidak, Zi! Kau gila!” Erza berlari menahanku. “Kau bisa mati! Mesin ini sudah tak bisa digunakan lagi!”
            “Tidak apa! Aku tak peduli bahkan jika aku tak bisa kembali!”
            PLAK!
            Sebuah tamparan mendarat di pipiku. Panas. Aku mengernyit kesakitan memandang Erza yang berurai air mata. Ia menatapku nanar, tersirat ketakutan yang sangat di matanya. Alarm kembali berbunyi. Aku mendongak meminta keterangan atas ini, gelombang Dimensi Alpha semakin mengecil.
            “Ada apa?” tanyaku pada para pekerja yang masih menghadap monitor Lumina masing-masing.
            “Hilang! Angka masanya lenyap! Sekarang kita tidak tau kemana dimensi ini mengarah!” pekerja nomer 6 mengotak atik tuas kontrol dimensi dari tempatnya.
            “Patch ke makro! Jalankan sistem DacapoEx!” intruksiku cepat. Erza menatapku seakan aku benar-benar orang gila.
            “Tapi..”
            “Sekarang!” potongku.
            “Patch run!” pekerja nomer 12 terlihat mengatakan dengan enggan, jarinya terlihat bergetar seakan ragu untuk menekannya.
            “Jalankan!” tegasku. Ia tersentak.
            “DacapoEx enter.” pekerja 8 melaporkan dengan suara lemah.
            “Angka masa terlihat, 993 tahun dimasukkan, 5 detik!”
            “Ozi!”
            “Erza..” aku mengimbangi kegalauannya, “Dengarkan aku! Aku.. aku mencintaimu, maksudku maaf merusak penelitian untuk papamu, aku tidak mau kau menangis lagi!” Erza terlihat kalut dengan pikirannya. Aku melangkah masuk bersama manusia purba yang hanya menurut sekalipun tangannya menegang, ke gelombang Dimensi Alpha.
            “Tidak!” Erza berteriak. Berlari mengikutiku masuk dan meraihku.
            “Kau gila! Kau bisa ikut lenyap! Kau tau sistem ini sudah tak berfungsi semestinya! Kau bisa hilang seakan kau tak pernah dilahirkan!” aku mencoba mengenyahkan tubuh Erza kembali ke ruang lab. tapi ia bersikukuh.
            Ia memelukku. “Meski di lain masa atau mati, aku ikut kemanapun kau pergi!” ia berkata dengan tegas, sedangkan pandanganku semakin lama semakin kabur dan aku merasa semuanya lenyap dari sana.
***                  



What do you think? :

18 comments:

  1. Penggunaan kata-kata di cerita ini bisa jadi masukan buatku untuk membuat cerita yang lebih baik lagi, thanks untuk ceritanya, by the way, ceritanya bagus, seperti di film-film Science fiction gitu, kutunggu pendapatmu balik di salah satu blogku ini, ya...
    http://binatangfantasi.blogspot.com/
    http://manusiadansiluman.blogspot.com/
    http://permainangryphon.blogspot.com/
    http://analicestory.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah banyak nya :D okeh insya Allah ^^

      Delete
    2. Aku coba baca yang di binatang fantasi, keren xD kreatif ada gambarnya :D
      komentar lainnya dah kutulis di episode 10 itu, ya :) salam kenal

      Delete
  2. Yup bagus dengan imajinasinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih :) ditunggu kunjungan selanjutnya :D

      Delete
  3. share cerpen fantasi yang kaya gini lagi dong, bagus :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih :) silakan lihat di arsip blog :)

      Delete
  4. Gilaa keren banget, ada lanjutanya ngga?

    ReplyDelete
  5. ada sinopsisnya gak nih?

    ReplyDelete
  6. Saya izin copy ya

    ReplyDelete
  7. silakan :) jangan lupa sertakan sumbernya ya ^^

    ReplyDelete
  8. Inimah Ada Di Buku B.Indo Kelas 7 , Masih Ada Buku Nya Sampai Sekarang... ,, Sebenarnya Yg Copy Buku Nya Apa Ini Ya.. ??...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha? imi murni aku yang bikin kok bisa di buku bahasa imdo? bisa fotoin bukunya gak? Ku bikin ini pas SMP dah lama banget

      Delete
  9. Hai Ratna. Cerpen ini memang ada di buku bahasa Indonesia kelas 7, mereka mencantumkan namamu disana. Saya juga kemarin ngobrolin cerpen ini dengan murid2 saya dan mereka mau baca yang lengkap. Jadi saya kirim link blog kamu ini ke mereka ya. :) Terima kasih. Selalu berkarya. Salam kenal. Dede

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, yang ini malu maluin, Bu. Hehe. Saya juga sudah nemu bukunya dan sebagian besar sudah diedit ceritanya. Kalau untuk anak SMP memang bagusnya yang seperti di buku πŸ˜‚πŸ˜‚

      Terima kasih atas pemberitahuannya ❤️

      Delete
  10. http://taipannnewsss.blogspot.com/2018/02/minum-jus-bit-taip-hari-ampuh-turunkan.html
    http://taipannnewsss.blogspot.com/2018/02/kisah-pria-lulusan-sd-yang-sukses-jadi.html
    http://taipannnewsss.blogspot.com/2018/02/suplemen-vitamin-biasa-dipakai.html

    QQTAIPAN .ORG | QQTAIPAN .NET | TAIPANQQ .VEGAS
    -KARTU BOLEH BANDING, SERVICE JANGAN TANDING !-
    Jangan Menunda Kemenangan Bermain Anda ! Segera Daftarkan User ID nya & Mainkan Kartu Bagusnya.
    Dengan minimal Deposit hanya Rp 20.000,-
    1 user ID sudah bisa bermain 7 Permainan.
    • BandarQ
    • AduQ
    • Capsa
    • Domino99
    • Poker
    • Bandarpoker.
    • Sakong
    Kami juga akan memudahkan anda untuk pembuatan ID dengan registrasi secara gratis.
    Untuk proses DEPO & WITHDRAW langsung ditangani oleh
    customer service kami yang profesional dan ramah.
    NO SYSTEM ROBOT!!! 100 % PLAYER Vs PLAYER
    Anda Juga Dapat Memainkannya Via Android / IPhone / IPad
    Untuk info lebih jelas silahkan hubungi CS kami-Online 24jam !!
    • WA: +62 813 8217 0873
    • BB : D60E4A61
    • BB : 2B3D83BE
    Come & Join Us!

    ReplyDelete

Social Profiles

Twitter Facebook Google Plus LinkedIn RSS Feed Email Pinterest

Translate

Search This Blog

γ‚ˆγ‚γ—γ!

γ―γ˜γ‚γΎγ—γ¦ !

γƒ©γƒˆγƒŠγ‚Έγƒ₯ウィタです、γ‚ˆγ‚γ—γγŠι‘˜γ„γ—γΎγ™!
ε‚εŠ γ™γ‚‹γ“γ¨γ―γ‚γ‚ŠγŒγ¨γ†γ”γ–γ„γΎγ—γŸ。 \(^o^)/ ζ₯½γ—みてね 😘

友達にγͺろう πŸ˜ƒ

Total Pageviews

Blinking Cute Box Panda

Popular Posts

Powered by Blogger.

Atsuko Maeda (前田敦子)

Atsuko Maedaγ€€(前田敦子)
(ex member AKB48)
small rss seocips Music MP3
Hold my hand

Copyright © Ratna_Juwita 48 | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com